Cerita di Pulau Peucang

Saya ini bukan tipikal manusia laut alias gak terlalu suka sama yang berbau pantai-pantai. Entah kenapa, dari dulu lebih seneng yang namanya ke dataran tinggi atau daerah pegunungan. Pantai tuh panas, itu jadi salah satu alasan kenapa saya gak suka pantai. Bukan karena takut item sih ya. Kalo item sih item aja, tapi saya ini termasuk dalam orang yang kurang beruntung karena memiliki jenis kulit yang kering akut. Kalo udah kena panas trus kering, bawaannya jadi perih dan gatel-gatel. Aseli gak enak.

Tapi anehnya belakangan saya malah sering jalan ke daerah “pepantaian” (apa deh ini? :p) . Yup, komprominya kuat sih ya. Meski tergantung sama pantainya juga sih ya, kalo cuma ke Pantai Ancol sih kalo enggak terpaksa-paksa banget ya gak mau. Tapi kalo pantainya punya pemandangan emeyzing plus arus temen-temen lagi kesana ya ngikut aja. Hehe :p

Anyway, Mei ini ada long weekend yang harus saya manfaatkan banget. Pokoknya harus pergi kemana gitu kek! Abis kesel kalo weekend udah gak kemana-mana. Weekdays berkutat sama yang namanya email kerjaan kantor dan sejenisnya. Ditambah beberapa long weekend sempat kelewat tanpa pergi kemana-mana. Jadi kali ini emang udah niat banget harus pergi kemana pun itu yang penting gak Cuma ngabisin waktu di mall, nonton, makan atau sekedar leyeh-leyeh di rumah.

Dari beberapa rencana dan kelompok yang berbeda masing-masing punya plan sendiri. Meskipun sedikit kontroversial, akhirnya saya putuskan untuk ikut rombongan sepupunya temen saya yang bakal berangkat ke Pulau Peucang.

Tapi tunggu, dimana tuh Pulau Peucang? Asing banget? Enggak juga sih. Di dunia maya, nama Pulau Peucang udah cukup dikenal. Lokasinya ada di Taman Nasional Ujung Kulon. Jauh yah? Emang, Pulau ini bener-bener ada di Ujung Barat Pulau Jawa. Kebayang sih bagusnya kayak apa, soalnya banyak yang komen kalo salah satu surga di Indonesia ini memang masih alami banget.

Tapi konsekuensi dari itu semua adalah perjalanan yang emang jauuuuuhhh banget dan capek banget. Bayangin aja ya, berangkat dari bogor pake darat ke Sumur (nama daerah dermaga untuk nyebrang ke Pulau Peucang) totalnya 8 Jam. Ditambah nyebrang ke pulaunya kurang lebih 4-5 Jam. Tapi memang karena kita berhenti-berhenti jadi berangkat dari Jam 5 Subuh baru sampe jam 21.00 WIB. Fiuh…

Perjalanan berangkat naik mobil yang paling berasa sih ya. Pertama emang gak masalah soalnya saya tidur setelah sebelumnya emang terpaksa begadang akibat tunggu-tungguan sana sini. Sekitar jam 8 kebangun, ternyata belum sampe setengah pun dari jarak tempuh. Sementara temen saya masih “ngorok sempurna” disamping. Kondisi makin sulit, ketika ternyata mobil yang kami tumpangi AC nya mendadak rusak. Jadilah sauna dadakan selama  perjalanan. Tau kan daerah Pandeglang dan sekitarnya panas kayak apa. Sukses deh bikin mandi keringet siang-siang.

Perjalanan laut pun sama. Sebelum naik kapal, saya putuskan untuk minum antimo biar gak mabok laut. Otomatis obatnya bikin ngantuk dong, dan jadilah selama perjalanan kapal tidur-bangun-tidur dan itu sukses bikin lemes. Sampe pas perjalanan sempat berhenti karena mampir di Pulau Handeleum sebentar sekedar buat liat-liat. Bukannya nikmatin pemandangan dan suasana pulau, saya malah lemes gak karuan jadi kayak orang pelo. Belum lagi sampe di kapal, ternyata kapalnya ada masalah. Otomatis yang tadinya rombongan kita terpisah di dua kapal, digabung jadi satu kapal dan itu bikin laju kapalnya harus lebih lambat karena jadi overweight.

Meskipun perjalanan panjang tadi sukses bikin badan pegal dan capek luar biasa, tapi rasanya Pulau Peucang mengerti betul gimana “menjamu” para tamu yang berkunjung. Pasir putih dengan laut biru menjadi “sarapan” saya ketika matahari terbit. Pantainya bersih banget! Airnya jernih sampai dasar pasirnya pun keliatan jelas. Pemandangan luar biasa tadi juga lengkap dengan latar gugusan pulau sekitar Pulau Peucang yang bikin indah dan dramatis. Sontak, foto-foto dengan beragam gaya langsung menjadi kegiatan pagi pertama saya di Pulau tersebut. Sukses mengabadikan keindahan pulau, saya pun siap-siap untuk trekking ke Karang Copong.

Sebenernya Karang Copong itu bagian dari Pulau Peucang yang lokasi tepatnya ada di belakang Pulau ini. Jadi untuk kesini, perlu trekking atau kalo boleh dibilang jalan santai kali ya mengingat medannya gak berat banget. Cenderung rata dan nyaris gak ada tanjakan dan turunan yang ekstrim. Selama perjalanan kurang lebih satu setengah jam ini, saya dan rombongan melewati hutang Pulau Peucang yang cukup rimbun dan banyak pohon-pohon besar. Akar-akar bergelayut dimana-mana. Selain itu suara beragam serangga dan hewan liar lain pun jelas terdengar. Sempet ketemu dengan beberapa ekor rusa dan babi hutan yang mencari makan. Oh ya, mereka juga bebas berkeliaran disekitaran penginapan loh.

selama perjalanan trekking, banyak pohon akar kayak gini

Karang Copong sebenernya adalah pantai pasir putih yang memiliki kontur berkarang. Kurang cocok sih buat berenang di tempat ini, tapi duduk-duduk santai sambil menikmati keeksotisan karang di pantai ini jelas jadi pilihan utama untuk memanjakan mata. Sempat saya menanjak ke bukit paling ujung tempat ini. Hamparan laut lepas dan karang menjadi obat lelah setelah berjalan tadi. Ah indah banget tempatnya…!

Rusa di depan penginapan

Selesai di Karang Copong, saya dan Rombongan kembali ke penginapan dan langsung siap untuk aktivitas snorkeling. Hmmm saya excited banget untuk turun berenang. Pengen liat gimana bagusnya terumbu karang dan ikan-ikan cantik yang ada di sekitar Pulau ini. Byuuurrrr….! Masker plus pelampung udah siap dan saya langsung mengarahkan mata saya ke sekitar. Karangnya cantik, warna-warni. Yang bikin seru lagi, beberapa ikan-ikan termasuk si “Nemo” berhasil tertangkap indra penglihatan saya. Mereka berenang kesana-kemari tanpa merasa terganggu dengan kedatangan manusia-manusia norak yang teriak-teriak menjerit seolah-olah groupies mereka. Di Jakarta kalo banjir gak nemu ikan nemo sih ya :p

Snorkling time

Puas bersnorkling, sunset di pinggir pantai Peucang tentu gak boleh dilewatin gitu aja. Jernihnya air laut pantai ini menggoda saya untuk sekedar berenang-renang sambil nunggu waktu sunset tiba. Bener aja, sunset di Pantai ini sukses bikin saya meleleh. Semburat warna matahari, bikin pemandangan yang begitu indah menjadi lebih dramatis. Cantik! Sunset disini masuk dalam kategori sunset favorit saya selain di Uluwatu dan Tanah Lot Bali.

Enjoying Sunset

Aktivitas padet seharian bikin badan saya capek banget. Agak manja sih emang, dulu kayaknya naik gunung berhari-hari badan masih fit-fit aja deh. Karena capek banget, malamnya saya langsung tidur dan menyambut pagi dengan sedikit kecewa karena harus pergi meninggalkan Pulau Peucang. Karena waktu yang sedikit, paginya bener-bener dimanfaatin buat foto-foto sambil nikmatin momen  indah di Pulau Peucang. Hmmm, rasanya damai deh. Angin pantai yang seger, pemandangan yang luar biasa. Gemericik ombak yang tenang bikin suasana hati jadi adem.

Sebelum balik ke Sumur, saya dan rombongan sempet mampir ke Pulau Cidaun yang jadi tempat pengembalaan banteng liar. Tempatnya asik banget. Padang savana luas terhampar. Meski Cuma beberapa, tapi saya sempet lihat banteng liar yang sedang asik merumput dan 2 ekor merak dari kejauhan. Ditambah lagi, untuk masuk ke tempat ini pengunjung menggunakan Kano. Menelusuri muara yang katanya banyak buaya dan phyton. Makin berasa aura adventurenya.

Pagi terakhir di Pulau Peucang 🙂

Hmmm, meski gak sempet ngeliat dengan mata kepala sendiri. Guide yang gak lain adalah petugas taman nasional sempat memperingati agar hati-hati. Bahkan, waktu itu saya sempet mencuci kaki sepanjang kano-ing karena kaki saya sempet terjebak lumpur. Si Petugas bilang untuk jangan cuci dulu. “jangan disini mas cuci kakinya, nanti aja kalo udah balik kapal”. Meskipun enggak serta merta ngasih tahu. Tapi itu jelas clue kalo muaranya emang ada sesuatu. Hihihi…

Cano-ing 🙂

Pulau Peucang jelas jadi juara untuk mereka yang ingin menikmati keindahan alam yang lengkap dengan paket petualangannya. Pas banget buat saya. Ditambah, tidak ada signal di Pulau ini, membuat saya semakin lupa dengan seabreg kegiatan kantor mulai dari email yang gak kenal weekend sampe bbm bos yang kadang bikin jengkel juga sih. Ah, bener-bener full tanpa riuh ibukota. Gak ada yang namanya deadline, meeting, macet,dan sejenisnya.Yang ada hanya pasir putih, laut biru yang jernih, hamparan pulau-pulau, dan debur ombak yang damai di Pulau Peucang  🙂

Here we are 🙂

Advertisements

Jalan-Jalan : Solo-Surabaya-Jogja

I really love travelling, though I should say that I’m not real traveler indeed. But everytime I travel, I feel free and much better. Jalan-jalan adalah salah satu mimpi gue. Jalan-jalan kemanapun. Bisa dibilang banyak banget wacana jalan-jalan dari yang paling realistis sampe yang impossible banget untuk dilakuin. Tapi salah satu yang gue pengen adalah travelling around Java. Kenapa Jawa? Ya emang itu yang paling possible aja sih :p
Meskipun wacana itu sampe sekarang belum bisa diwujudkan, tapi November-Desember 2011 lalu gue berkunjung ke 3 kota yang cukup mewakili Pulau Jawa. It’s kinda rehearsal for me before the real travelling around Java that’s I-don’t-know-yet-when-its-gonna-happen-exactly. So, I was visited Solo, Surabaya, and Yogyakarta. Here they are…
Solo
Sekitar awal November, gue ke Solo dalam rangka outing kantor. Kebetulan kantor gue yang bergerak di bidang SEO ini emang lagi bikin SEO BoothCamp yang tiap tahun emang diselenggarain. Dan tahun ini Solo jadi tempat tujuan kita semua.
Disini gue dan teman-teman sekantor emang enggak ikutan training SEO, melainkan outbound di Hotel Lorin Solo. Kebayang kan Outbond kok malah di Hotel? Nah gue juga bingung. Tapi yaudahlah ya, dibayarin juga gitu jadi ikutan aja. Overall Outboundnya seru dan lancar. Bisa dibilang ini pertama kalinya ketemua sama temen-temen kantor yang beda area (Bali, Jakarta, Bandung) senenglah ya ketemu orang-orang baru.
At the side of it, Solo is fascinating me. Small city with the peacefulness, culture and foods are what I hearted in Solo. Gak bisa dibilang deh, asiknya di Solo. Tinggal di Solo mungkin jadi good choice buat mereka yang udah sumpek sama yang hiruk pikuk perkotaan. Selain itu, makananya luar biasa enak! Kebayang sih, soalnya sebelum gue berangkat ke Solo banyak yang bilang “Mau ke Solo ya Ndu? Ati-ati gendut loh”. Gue sih senyam-senyum aja sampe pas gue mau nimbang ternyata angkanya ngeledek. Bener aja gue naik 3 kilo padahal Cuma 2 hari di Solo. Anying..anying…!
Buat yang pecinta kuliner, Solo was perfect! Pilih makan dimana aja, pasti gak ada yang enggak enak. Dan bisa dipastikan itu murah! Kalo di Jakarta sih ya, makan aja harus mikir ini enak atau enggak dan mahal atau enggak. Kebanyakan yang enak itu mahal. Jarang banget nemu makanan murah dan enak di Jakarta. But in Solo, you will. Sate Klathak, Sate Kere, Nasi Liwet, Timlo, Tengkleng, and etc would endulged your culinary desire, if you had tho.
Gue juga sempet nyobain makanan aneh macem pepes telor kodok loh, padahal dalam record makanan gue, jarang banget nyobain gini-ginian. Dan anehnya lagi, pepes telor kodok itu enak! Pas dimakan meletus-meletus di mulut telornya (agak jijik ya…) hehe. Tapi sempet nyesel belum nyobain Selat Solo yang katanya enak banget.
Meskipun ini bukan kali pertama gue ke Solo, tapi ini pertama kalinya gue bener-bener explore Solo (meski gak terlalu dalem sih ya). Sebelumnya pernah ke Solo tapi Cuma diem-diem aja di Hotel. Nah yang paling seru adalah pas gue City Tour di Solo pake Double Decker. Norak? Iya! Gimana enggak, Solo kota kecil gini ternyata punya bus Double Decker –yang kap nya bisa dibuka- buat wisatawan yang mau keliling-keliling kota! Jakarta aja enggak ada loh! Long Live Jokowi! Solo was impressed me with this!

Tourism Double Decker in Solo

Satu lagi, Solo juga punya Pasar Klewer. Gue sebelumnya udah pernah nulis Pasar Klewer disini. Banyak yang bilang harganya murah. Dan ternyata bener! Bayangin gue dapet batik panjang bagus yang harganya Cuma 40 ribu aja. Sinting kan?

Surabaya
Dalam rangka perjalanan Dinas Kantor, akhirnya gue ke Kota Pahlawan ini. Gue emang gak terlalu tertarik awalnya kesini. Tapi karena ada dinas kantor, jadi mau gak mau kan. Lagi pula akomodasi juga ditanggung. Jadi gak ada salahnya lah ya untuk bongkar-bongkar dikit yang ada di Surabaya ini.
Meskipun waktu yang tersisa setelah dinas kantor gue cukup minim, tapi gue cukup memanfaatkannya dengan baik. Museum jelas jadi destinasi utama gue di kota sejarah ini. Awalnya gue bermaksud ke Museum Kesehatan Dr. Adhyatma, MPH. Menurut info yang gue dapet, selain punya koleksi beragam benda dalam sejarah medis. Ada juga benda-benda yang dalam sejarah kesehatan peradaban manusia yang non-medis kayak santet, teluk, dll. Seru kan ? tapi sayang museumnya lagi direnovasi.
Gue pun pindah ke Museum House of Sampoerna. Asli, ini museum keren banget. Arsitekturnya gaya kolonial. Wajar sih, menurut info museum ini dulunya bekas panti asuhan yang dikelola oleh Pemerintah Belanda. Akhirnya kompleks ini dibeli oleh Liem Seeng Tee, Sang Pendiri Sampoerna.
Isinya pun cukup informatif. Bisa ditebak kan, museum ini menceritakan tentang sejarah berdirinya perusahaan Sampoerna hingga bisa besar seperti sekarang ini. Ada juga beberapa koleksi seperti mesin cetak bungkus rokok, beragam tembakau dan cengkeh. Di tempat ini juga ada pabrik rokok yang isinya para wanita buruh linting. Cukup kaget sih, soalnya setiap buruh linting ini ternyata memproduksi 325 linting rokok setiap jamnya! Dan sekitar 3.000 wanita bekerja di pabrik ini. Kebayang kan berapa banyak rokok yang diproduksi setiap hari bahkan jamnya?
Gue cukup kagum dengan museum ini karena ini bukan museum pemerintah. Dan ternyata justru ‘performa’ nya lebih baik dari kebanyakan museum milik pemerintah yang gue kunjungin. Masuknya pun gratis. Dan yang lebih menarik, setiap Jumat-Sabtu-Minggu museum ini ngadain Surabaya Heritage Tour lengkap sama Guide dan Bus. And its for free! God Bless you Liem Seeng Tee!

Free Tour with this fancy Bus in House of Sampoerna Museum

Gue pun ikutan Tour ini  karena kebetulan itu hari minggu. Lumayan banget, Tour pake Bus bagus lengkap dengan Guide yang siap menjelaskan setiap detail sejarah dengan lengkap baik dari bangunan, asal-usul nama jalan, sungai, dll. Setelah itu gue jadi lebih paham akan sejarah Kota Surabaya yang ternyata emang menarik banget untuk diketahui.

Selain Surabaya Heritage Tour yang cukup singkat dan menarik (baca:gratis) :p , gue pun sempet bernostalgia dengan salah satu tempat yang katanya cukup fenomenal pada masanya. Namanya Zangrandi, tempat makan ice cream yang paling enak di Surabaya. Dulu katanya, para menir-menir Belanda pada makan ice cream di tempat ini. Kalo di Jakarta semacam Ragusa gitu deh. Rasanya? Enak banget! Gue pilih cobain Avocado Fudge Cream and it tasted perfect! Bahkan lebih enak dari rasa Ice Cream di Ragusa (my thought).
Yogyakarta
Tempat terakhir yang gue kunjungi dari petualangan Jawa gue adalah Yogyakarta. Ini memang bukan kali pertama gue ke kota ‘Gudeg’ ini. Tapi, kali ini gue melakukan eksplorasi lebih untuk mengetahui seluk beluk kota Yogya.
Perjalanan Yogya emang yang paling santai karena gue sengaja ke kota ini buat liburan bareng temen-temen. Perjalanannya sengaja disusun sedemikian rupa biar bisa lebih maksimal di kota ini. Destinasi pertama gue adalah Taman Sari.
So what Taman Sari is? Jawabnya Wonderful. Keren banget! Masuk ke Taman Sari pasti lo akan merasakan sensasi naik mesin waktu. Seakan-akan lo balik lagi ke zaman Kerajaan disini. Guess what? Indonesia had an amazing royal place and story. One of them is in here. Jadi pada intinya Taman Sari adalah tempat istirahat raja-raja dimana ada banyak selir-selir yang siap ‘melayani’ si Raja tadi. Kebayang kan gimana asiknya jadi Raja. Apalagi Guide gue bilang kalo pernah ada Raja yang punya 75 selir sekaligus. Dan cara milihnya tinggal lempar bunga dan selir-selir itu yang bakal rebutan tangkep. Trus yang nangkep? She might be the lucky one because she able to ‘serve’ the King. I’m totally envy Your Majesty! Dammit!
Tempat menarik lainnya ada yang kita kunjungin adalah Candi Prambanan. Gue sendiri emang penasaran ke tempat ini, secara gue juga udah pernah nulis sebelumnya tentang Prambanan disini. Dan emang Candi ini keren banget, atau lebih tepatnya cantik. It’s beautiful like a pretty woman. The Temple was so high and shaped. It was stunning just like woman on pose when she do runaways. Even we couldn’t enter the main temple cause it on renovation, Prambanan Temple still my hearted one.
Jogja emang terkenal panas. Kalo siang jalan-jalan mesti kuat-kuat dan sedia banyak minum, unless you are good to hold your thirst. Tapi kalo malem jangan ditanya. Yogya emang paling keren kalo udah malem. Banyak seniman yang keluar dan beraksi di jalan. Angkringan-angkringan berjejer dan yang gak kalah penting lampu-lampu jalannya bikin suasana tambah romantis. Hihihi…
Gue juga sempet ke Pantai Parang Tritis, tapi sayang gak dapet sunsetnya karena udah gelap. Perjalanannya jauh banget. Tapi itu semua kebayar kok, besoknya gue ke Museum Ullen Sentalu yakni museum tempatnya putrid-putri Raja. Jelas gue penasaran banget, soalnya gue juga udah pernah nulis tentang Ullen Sentalu sebelumnya disini :p . Dan bener aja, tempatnya keren banget! Yang lebih salutnya lagi ternyata ini museum bukan punya pemerintah tapi milik seorang kurator yang cinta sama kebudayaan Jawa. Salut kan? Isinya juga informatif banget, soalnya setiap HTM museum ini udah termasuk Guide yang siap menerangkan isi museum dengan lengkap. Untungnya Guide gue juga asik. Pengunjung juga bakal dapet minuman ‘khas’ museum ini gratis. Nice!Ah, I’m in love with Yogya indeed! The places, the story, the culture, they are cool! I bet there is nothing compared with what Yogya had tho! Hope I can come back here and explore this city more. Thank you Yogya. You are human being.

Nasionalisme Satu Rupiah

Beberapa bulan terakhir, masyarakat diributkan oleh berbagai persoalan yang melanda tanah air. Coba untuk flashback, ada ribut-ribut Nazarudin, pecah koalisi, bom, reshuffle kabinet dan berujung pada launching album baru Bapak Presiden. Banyak yang berpendapat hal ini merupakan fenomena ‘biasa’ menjelang pilpres. Namun yang jelas hal itu tidak membuat keadaan masyarakat semakin baik.
Diantara sekelumit cerita yang datang silih berganti, ada satu cerita unik yang datang dari salah satu satwa langka yang kita miliki. Masyarakat dihebohkan dengan berita baik masuknya Komodo sebagai salah satu nominasi 7 Keajaiban Dunia Baru oleh New 7 Wonders of Nature. Berita tersebut disambut positif oleh masyarakat dengan berbondong-bondong memberikan dukungan kepada salah satu aset bangsa tersebut.
Dukungan disampaikan melalui SMS kepada nomor yang ditunjuk. Tidak tanggung-tanggung, berbagai lapisan masyarakat dari orang biasa hingga publik figur pun ikut mendukung suksesnya Komodo menjadi keajaiban dunia. Sungguh kolektivisme yang cukup positif mengingat kondisi bangsa yang sedang carut marut.

Namun belakangan, ternyata Komodo sendiri menghadapi berbagai kontroversi dan persoalan. Panitia New 7 Wonder dirasa tidak kredibel dalam menyelenggarakan ‘kontes’ ini. Maladewa lah yang pertama kali bertindak tegas untuk mundur dari kontes ini. Alasannya sangat sederhana, karena pihak penyelenggara dianggap tidak transparan dalam menjelaskan bagaimana cara mereka menghitung dukungan.
Apakah pemerintah Indonesia tahu? Jelas iya, Emmy Hafild sebagai Ketua Pemenangan Komodo dan sekaligus aktivis lingkungan jelas mengetahui hal tersebut. Namun beliau tetap optimis bahwa dukungan terhadap Komodo akan terus mengalir meskipun tidak disebutkan jumlah pasti dari voters yang telah masuk (1).
Fakta lain yang cukup mencengangkan adalah biaya-biaya yang tidak terduga yang semakin meningkat jumlahnya. Ternyata, untuk dapat masuk kedalam nominasi tersebut, Pemerintah Indonesia perlu menyetor uang meskipun hanya berjumlah $200. Maladewa sendiri mengaku membutuhkan total $420 ribu untuk mensponsori tur dunia dengan menerima kunjungan delegasi, menyediakan perjalanan balon udara, penerbangan, akomodasi, kunjungan wartawan. Selain itu biaya $ 1 juta dolar bagi penyedia layanan telepon untuk berpartisipasi dalam kampanye New7Wonders dan $1 juta lagi agar maskapai penerbangan mereka dapat memasang logo New7Wonder di pesawat mereka. (lebih jelas klik disini)
Berita ini urung membuat Pemerintah Maladewa mengundurkan diri. Lebih lanjut ternyata ada fakta yang lebih mencengangkan. UNESCO mengungkapkan bahwa penyelenggara atau lembaga New 7 Wonders sama sekali tidak terhubung dengan lembaga UNESCO. (untuk pernyataan resmi UNESCO dapat dilihat disini)
Lalu bagaimana Indonesia? Alasan pariwisata memang jelas menjadi tujuan utama pemerintah Indonesia begitu gencar mempromosikan kontes ini. Selain itu prestis bangsa juga dianggap akan naik apabila kita berhasil merebut gelar tersebut.
Namun secara bijak bukan itu poin yang dapat dibanggakan bangsa Indonesia. Bukan sekedar gelar ‘ajaib’ yang nantinya diperoleh ketika kita nanti berhasil ‘menyetorkan’ sejumlah uang dengan sistem SMS agar aset bangsa kita bisa melenggang di dunia Internasional. Padahal, Komodo sendiri sudah cukup dikenal dengan gelar warisan dunia oleh UNESCO pada tahun 1986. Jadi apa perlu kita meraih gelar ‘ajaib’ tadi dengan cara yang demikian?
Komodo sendiri bukanlah binatang yang sangat kuat dan dapat bertahan dari segala ancaman. Komodo merupakan spesies yang sangat sensitif terhadap perubahan iklim, suara bahkan kedatangan manusia. Faktanya, satu tepukan tangan manusia sudah cukup untuk membuat Komodo terusik. Apa jadinya jika pariwisata ke Pulau Komodo terus meningkat? Bukankan selama ini Komodo dapat bertahan ribuan tahun hanya karena pengunjung yang sedikit sehingga minim gangguan?
Semangat berbagai kalangan dan lapisan masyarakat yang mendukung Komodo memang patut diacungkan jempol. Namun itu pula yang menjadi cerminan bahwa bangsa Indonesia belum semaju dan semodern yang dibayangkan. Tanpa menyinggung pihak manapun, inilah karakter bangsa yang perlu diubah. Masyarakat cenderung mengikuti trend tanpa mengerti substansi dan duduk permasalahan terlebih dahulu. Orang-orang banyak mendukung dan memberikan support hanya karena label “nasionalisme”. Inilah nasionalisme bangsa kita, nasionalisme satu rupiah. Hidup KOMODO!

Untuk lebih jelas tentang FAQ Pro-Kontra Komodo, bisa dibaca di : http://bit.ly/tgQlqo

——–

(1) http://bit.ly/uFj7BB

Nostalgia Obat Merah

Samlekooommm!

Halo Semua bapak-bapak, ibu-ibu, sodara sodari sekalian. Numpang buang tinta yach! *ini bahasa nista banget jaman SD* hihi udah lama nih gak share cerita (baca : nyampah) disini. Maklum sibuk kan ya, atau emang gue yang sok sibuk ya sampe gak pernah update ini blog. Lama-lama malu juga ya, ngaku blogger *ngaku doang loh ya* tapi gak pernah update blognya sendiri. Wahihi…

Oke, anyway ada cerita menarik yang pagi ini di kantor bikin agak tergelitik sama nostalgia jaman dulu. Tadi pagi ada orang kantor, gak tau kenapa luka di kepalanya. Then dia teriak *dengan nada bertanya* “ada obat merah gak ya?” . Krik! Maygat! Obat merah??? Udah lama banget gue enggak denger itu makhluk. Hihihi… jadi ketauan juga kan itu orang yang nyebut angkatan berapa. Hahahaha…

Anyway, emang bener ya? Udah lama banget kan gak denger si Obat Merah. Padahal dulu populer banget deh itu obat. Yakin deh semua anak kecil *yang dewasa juga kali ya?* pasti bakal ngeri kalo denger obat merah. Yah sebelas dua belas lah sama makhluk halus. Anak-anak pasti kabur kalo abis luka trus mau diobatin pake si obat merah. Gue aja sampe jejeritan jingkrak-jingkrak ala ala suku pedalaman abis diobatin pake itu obat merah. Saking saktinya itu obat, gue sampe gak mau jatoh atau sampe luka karena takut ntar diobatin pake obat merah *biar kulit mulus juga kali yee*. Yang lebih-lebih tetangga gue. Dia sampe terpaksa ngabisin makan siangnya, karna kalo sisa bakal dijejelin obat merah dimulutnya sama nyokapnya. Gue berkesimpulan nyokapnya sejenis Ibu Dara.

Orang bilang sih, Obat Merah lahir ditahun 60an. Makanya, generasi tahun itu akrab banget sama yang namanya obat merah. Tapi angkatan gue juga masih populer tuh obat merah. Meskipun harus bersaing sama Betadine sih ya. Obat Merah yang kita kenal itu sebenernya bernama medis “mercurochrome”. Dulu selalu ada di kotak P3K dirumah, di UKS sekolahan, rumah sakit dll. Sebenernya obat merah ini semacam antiseptik yang ditemukan oleh dr. Hugh Young, dokter bedah asal Amrik  di tahun 1919.

Meskipun obat merah populer banget dan dianggap sakti sama semua orang buat nyembuhin luka, sebenernya obat ini gak terlalu efektif sebagai antiseptik dan punya banyak kelemahan. Salah satunya ya warna merahnya itu. Soalnya warna merah tadi jadi bikin luka semakin tersamar apalagi luka tadi ada peradangan atau infeksi. Bahkan obat merah juga udah dilarang ternyata sama FDA (Food and Drug Administration) karena nama mercurochrome tadi justru ditakutkan bakal ada keracunan buat yang pake karna dianggap mengandung merkuri . Nah makanya posisi obat merah makin kegusur nih sama povodine iodine (betadine)

Then, apapun itu emang sekarang Obat Merah udah gak populer lagi ya, bahkan kalo boleh dibilang udah jadi barang langka. Dimana coba dapetin obat merah? Apotik? Udah gak ada juga kan ya? *eh emang iya?* . tapi emang obat merah membekas banget buat orang-orang yang lahir di generasi 60-90. Saking nge-hits nya itu obat juga sering banget dipake buat property film khusus buat efek berdarah *karna warnanya merah kali* Krik!. Dan ngedenger kata obat merah pagi ini bikin gue cekikikan sendiri soalnya inget temen rumah gue yang harus ngabisin makananya karna takut dijejelin obat merah mulutnya sama nyokapnya. Wahiihiii…. ! eh btw kemana ya itu orang?#eaa….

-wigunapandhu/JKT/22/Juni/2011-

Say No To Valentine’s Day

Ada percakapan lucu antara dua pasang kekasih yang memadu kasih dan terjadi di hari paling ter-kasih sebagai berikut :

Rio                   : selamat hari kasih sayang bebeb (baca : valentine)

Mawar           : apa sih kamu? aku gak suka!

Rio                 : Loh kok gak suka? hai ini kan hari kasih sayang sedunia, kok kamu malah cemberut? kamu juga gak ngucapin sih ke aku? *sedih+kesel

Mawar          : Kamu nih ya, kita kan umat beragama! trus di agama kita juga gak boleh yang namanya ngucapin hari itu (si cewek sampe gak mau nyebut merk) . HARAM hukumnya jadi yaudah kamu semestinya gak ngucapin. aku juga gak mau ngucapin itu balik! dosa tau!!!

Rio                : oalah bebeb… yaudah deh kalo gitu kita….

Mawar        : kita APA????? *kepo

Rio               : yaudah kita cukup sampai disini aja yah..

Mawar       : loh? maksud kamu apa? kita PUTUS?

Rio              : iyaa.. kita putus!!!

Mawar      : hah kok kamu gitu sih? ohh gitu ya caranyaa! oke aku gak masalah tapi asal kamu tau aja yaa aku ini wanita yang berprinsip.. jadi karena alasan aku gak mau diucapin dan gak mau ngucapin hari itu (tetep gak mau sebut merk) kamu mutusin aku gitu? hiih! laki-laki macam apa kamu!!!

Rio            : loh loh? kok kamu jadi marah sih? kamu kan bilang aku gak boleh ngucapin hari kasih sayang karena itu dilarang agama! dan kita harus nurut sama ajaran agama kan? nah sekarang aku juga putusin itu karena itu! karena AGAMA, kan di agama kita dilarang PACARAAAAAN! gimana sih kan prinsip dong… bener kan yang…

Mawar     : ah, enggak aduh maksud ku gak gitu,, tapi mmmhhh kamu ngerti dong yang.. aku.. tuh.. bla bla bla *bingungsendiri

Rio            : aduh udah deh kita ini harus BERPRINSIP! oke.. PUTUS! Daaaaaa!!!

Mawar     : *nangiskejer

Cerita diatas hanyalah untuk hiburan semata, nama dan peristiwa adalah FIKTIF. Silahkan Anda mengartikan masing-masing. 🙂

~pandhuwiguna

My Quote

antara kritis sama pencitraan beda-beda tipis, makanya sekarang banyak orang hipokrit.

~Pandhu Wiguna

G.R.A.D.U.A.T.I.O.N

to complete my journey in my life on this blog, I should post this. And also to update my blog that I have not been updated.

This is it, one Moment in life : GRADUATION!

Congrats for all of us!

Bachelors Smile

will missing this moment

with @paraspatheo . lets catch up us yo! :-p

Hello Sarjanaaa!

Well, hope we can be truly bachelor, who can guide us better for a brighter future!

-Pandhu Wiguna